Melina Sekarsari

Menuliskan Masa Lalu, Hari Ini, dan Masa Depan
Pengalaman Pertama Tes Golongan Darah

Pengalaman Pertama Tes Golongan Darah

Suka ngiri deh sama teman-teman yang bisa rutin mendonorkan darahnya. Siapa coba yang nggak punya keinginan untuk bisa mendatangkan manfaat buat orang lain?

Teman satu cubicle saya tuh dulu suka godain.

“Enak loh, kalau habis donor darah, dapat makanan enak.” 

Lalu dia menunjukkan sekotak susu, bubur kacang hijau, roti, dan masih banyak lagi. Saya tahu dia tuh bukan sedang memotivasi saya buat mendonorkan darah. Tapi ngeledek karena saya memang doyan makan. Nyebelin, kan?

Saya bukannya nggak pernah mencoba, pernah kok. Duluuu sekali …

Dering Telepon di Suatu Pagi

Hari itu masih terlalu pagi. Waktu belum lagi menunjukkan tepat pukul 07.00 saat telepon di rumah kami berdering. Seorang teman memberi kabar, tantenya mengalami pendarahan saat melahirkan. Tantenya sangat membutuhkan transfusi darah. Dia menyebutkan golongan darah yang dibutuhkan. Saya langsung mengiyakan, tapi meminta waktu sebentar untuk mengecek golongan darah karena saya belum tahu. 

Bersama dengan teman-teman lain, kami janjian bertemu di suatu tempat. Tak lupa saya bilang untuk menunggu sebentar karena saya harus kantor Palang Merah Indonesia (PMI) di pusat kota Tangerang. Jarak dari rumah ke tempat tujuan ini lumayan jauh. Jalan kaki sebentar dari rumah ke depan komplek, lanjut naik angkutan kota, lalu kembali berjalan kaki. Waktu menunjukkan pukul 09.30 waktu saya tiba di kantor PMI.

Suasana sepi. Mungkin karena masih pagi banget. Saya menuju ke sebuah meja dengan seorang petugas perempuan yang menyambut dengan senyum lebarnya.

Saya ceritakan padanya tentang keadaan tante teman saya. Dia mengangguk paham. Tangannya bergerak cepat mengambil selembar kertas, meminta saya mengisi biodata. Selesai, dia mengambil jarum suntik. Tipiiis sekali. 

“Tenang, ya. Nggak sakit, kok,” katanya.

Saya tersenyum, “Nggak apa-apa, Bu. Jarumnya juga kecil, kok.” Sungguh, jarum itu nggak ada apa-apanya dibandingkan jarum yang digunakan untuk suntik cacar waktu saya kelas enam SD. Dulu sempat tertipu waktu teman-teman teriak heboh.

“Mau syuting! Mau syuting!” 

Saya yang berjiwa selebritis melesat menuju kerumunan. Eh, nggak tahunya mau suntik. Mau kabur, sudah keburu dicekal lengannya sama petugas berseragam.

Kembali ke PMI. Jarum kecil itu menusuk ujung telunjuk saya. Betul. Rasanya sama sekali nggak sakit.

Hasil Tes Itu Keluar Juga

Saya sibuk menghitung waktu. Berapa lama lagi hasil tes golongan darah akan keluar? Harap-harap cemas, semoga hasilnya A sesuai yang dibutuhkan tante teman saya. Juga merapal doa, semoga saya masih punya cukup waktu menuju ke RS tempat tante teman saya berada. 

Kala itu pertengahan tahun 2000. Saya belum punya ponsel. Masih berstatus pelajar kelas tiga SMA. Jadi cuma pakai ancer-ancer ketemu di suatu tempat dan jam sekian, saat janjian dengan teman-teman. Tapi kok, ketemu aja ya? Nggak seperti sekarang yang sudah ada ponsel tapi urusan janjian bisa jadi ribet.

Saya sudah membayangkan, nih, bertemu tante teman saya yang tersenyum menggendong bayinya. Meski saat itu saya nggak suka anak kecil, sih. Tapi gimana sih, kamu bisa membayangkan nggak gimana senangnya rasa hati saat ada yang bahagia karena kita berhasil melakukan sesuatu untuknya?

Hasil tes keluar. Sayangnya hasilnya B. Saya sedikit kecewa. Juga sedih gimana mau menyampaikan ke teman saya itu. Saya harus meninggalkan tempat ini secepatnya. Bertemu dengan teman-teman dan bilang kalau ternyata saya nggak bisa ikut membantu.

Apalagi petugas di kantor PMI juga bilang, supaya saya nggak menjadi pendonor darah dulu saat ini. Kondisi saya nggak memungkinkan. Saya malah diminta langsung pulang dan istirahat di rumah. Bukan cuma saat itu, nyatanya, sampai belasan tahun kemudian, saya nggak pernah bisa ikut menjadi donor darah. Berat badan saya selalu dinyatakan kurang.

Saya ingat, petugas perempuan itu menyampaikan pesan agar langsung pulang sambil berdiri di samping tempat tidur bersprei putih.

“Udah bangun? Hasilnya udah keluar. Nggak usah ikut donor darah, ya. Baru ditusuk jarum kecil aja kamu langsung pingsan.”

“Hah! Jadi saya pingsan?”

Kamu bayangin sendiri deh, gimana rasanya jadi saya saat itu. Sedih dan malu, campur jadi satu, wkwkwk

Kalau ingat ini masih mikir, sih. Padahal itu bukan pertama kalinya ketemu jarum suntik. Kan pernah suntik cacar juga waktu SD. Berkali-kali imunisasi juga waktu bayi, ehhh

 

**********

Kamu punya pengalaman apa waktu pertama kali tes golongan darah? Atau pengalaman apa gitu deh waktu ketemu jarum suntik. 

Yuk, cerita-cerita di sini …

 

Salam,

Melina Sekarsari

62 comments found

  1. Wah, petugas nakesnya to the poin banget. WKwkwk
    Kalau saya, biasa saja sih saat akan dites darah. Malahan asyik tanya dan cerita agar lupa. Biasanya nakes yang tanya-tanya agar kitanya fokus jawab. Wkwkwk

    Tapi kalau pas pasang KB susuk, lha itu sih agak semriwing di hati saat lihat jarumnya segede gaban. Tapi sebentar saja setelah itu asyik ngobrol aja agar tidak kepikiran. Ternyata sebentar dan tidak sakit, meskipun nakesnya masih belajar dan perlu dibenahi supervisinya.

      1. Kadang memang gitu sih. Lagian yang namanya pingsan memang mendadak banget dan tanpa direncanakan.
        Saya lho pas ospek atau jadi kakak pembina ospek… atau penerimaan maba dan semacamnya, sudah berharap benar agar pingsan… GA BISA. Wkwkwk

  2. Saya pernah juga ikut tes golongan darah, tapi waktu itu nyambi dengan test lain, bukan khusus tes golongan darah.
    Dan seumur-umur saya blom pernah ikut donor darah, karena kondisi kesehat@n yg tidak memungkinkan, dan juga saya takut hehehehe

    1. Wah, ternyata banyak ya yang belum pernah donor darah. Katanya kalau sering donor tuh di badan malah terasa bugar gitu, Kak. Makanya kepengen. Tapi berat badan nggak memenuhi, hohoho …

  3. Sampe pingsan ya mbak? Hmm,, pengalaman yang cukup berkesan dengan jarum suntik, hehe.. Saya juga nggak suka disuntik mbak, kecuali memang harus menjalaninya. Misalnya saat saya lagi sakit atau kondisi melahirkan. Untuk donor darah juga belum pernah karena BB yang kurang dan tekanan darah saya selalu rendah. Memang agak nggak berani juga sih, hehe..

  4. Lupa euy kapan pertama kali tes golongan darah. Tapi kalau ngomongin jarum suntik, sejak pernah sakit TB Paru di tahun 2010-2011..itu kan opname lama ya, mana lagi dalam kondisi hamil. Jadi udah gak kehitung deh, gimana akrabnya sama jarum suntik.

    1. Wah iya. Saya pernah kena juga Mbak saat kuliah semester awal. Nggak sampai dirawat tapi beneran jadi nggak produktif, ya. Capeeek sekali bawaannya. Kalau nggak salah ada suntik mantuk gitu, ya.

  5. Ya Allah Mbak Mel…aku ketawa boleh ya..haha
    Aku sih penakut sama jarum suntik dan darah, tapi enggak separah ini
    Tapi ku punya pengalaman
    Jadi teman senangkatanku waktu kuliah, cowok, anaknya gondrong, metal, vokalis band angkatan di fakultasku. Ceritanya kami mau PKL, jadi mesti urus surat keterangan sehat termasuk periksa darah standar. Nah, di ruangan itu ada dua petugas. Aku dipanggil masuk , ga lama dia dipanggil. Kan duduk ya diperiksa. Aku dah mau kelar nih,,,Eh dia di sebelah kursiku, pas ditusuk jarumnya (jarum suntik itu) …dia pingsan!!
    Aku dan 2 petugas (perempuan semua) kaget dong! Ya ampun…di situ aku baru tahu kalau kemetalan seseorang tidak ada hubungannya dengan keberanian kwkwkw

    1. Monggo, Mbak, dipersilakan. Sini kutemenin, wkwkwkwk …

      Aslinya aku tuh nggak takut, loh. Tapi kok ya malah pingsan. Heran bener. Malah semangat banget kan udah niat mau nolongin temen buat donor darah. Masih nggak habis pikir, wkwkwk …

      Jarum suntik ternyata punya kekuatan super, hahahaha …

  6. Hahahah… Gokil kali kak me ini..

    Kalo aku sudah periksa golongan darah saat TK. Dulu setiap siswa TK kami harus mengisi biodata golongan darah termasuk di dalamnya. Dulu sih di puskesmas. Katanya saya A.
    Yang kedua saat kuliah. Mau daftar ulang di USU pertama kali setiap siswa wajib diperiksa ulang gol darahnya. Saya keder liat mereka nusuk tangan saya gak pake lancet (jarum kecil). Bayangin kak me.. pake kaca. Disayat begitu. Aduhhh rasa sakitnya lama banget ilang. Katanya A lagi. Pas hamil setiap diperiksa di puskesmas selalu diulang kembali periksa golongan darah. Untung udah pake lancet. Jadi gak sakit.

    1. What? Pakai kaca? Adudududuh … Langsung mules aku, Kak Icha … Eh, kok mules. Nyeri maksudnya, hahaha …

      Alhamdulillah, aku nggak merasakan itu. Jangan-jangan bakal pingsan berulang, wkwkwk …

  7. Salut lihat teman² yg aktif mendonorkan darahnya ya, seperti yg Mbak Melina lakukan,, jadi lebih sehat kok ya Mbak,, btw meski hasil golongan darahnya B, insyaallah satu saat juga akan bisa menyumbangkan darah untuk saudara kita yg golda nya B kan ya

  8. Wkwkwkw banyak yg ngeriii kalo ketemu jarum emang yha mbaa

    Ada nih, temenku kerja di airlines, dia udah kliling dunia ke Eropa, Korsel, dll. Tapiii blum pernah umroh samsek. Ketika aku tanya kenapa kok blum kepingin umroh?
    Jawabnya?
    “Aku takut disuntik meningitis, Mbaaaa….”
    :))))

  9. Seingetku udah 3x coba donor darah tapi selalu ga berhasil karena darah rendah sama lagi haid. Temenku ada lho yg donor darah langsung mau pingsan gitu pas perjalanan pulang naik bus, mungkin harusnya istirahat dulu kali ya

  10. Hihihi bacanya jadi senyum2 sndiri maaf ya mba abis lucu …aku sih gk separah itu paling cuma merem cma pngalaman pertama pas mau donor ditolak gegara hb aku rendah sma tekanan darahnya jga rendah sama jarum suntiknya gk takut

  11. Kalau saya syukurnya sudah tahu golongan darah saya sejak mau masuk SMA. karena waktu itu, seleksinya ala militer gitu. diperiksa kesehatan di RS militer. Karena SMA tujuan saya waktu itu SMA unggulan berasrama.

  12. Aku lupa kapan pertama kali tahu golongan darahku. Tapi kalo donor darah pertama kali sih masih SMA, ikut kegiatan di sekolah dan rame-rame daftar jadi pendonor. Memang asik sih kalo abis dondar bisa dapat makanan dan minuman. Tapi sayangnya sekarang aku lagi gak boleh dondar karena anemia

  13. Kocak banget pengalamannya mba. Plot twistnya cakep nih. Tak kira kamu ketemu temenku ngasih kabar kalau lain goldar. Sama dengan saya belum pernah ikutan donor, tahunya goldar B juga karena disuruh cek lab pas kehamilan pertama.

  14. aku juga belum pernah nih donor darah. padahal kalau denger cerita dr Papa. beliau udah rutin donor darah semenjak sebelum nikah. sampai ada piagam nya sgala hehehe.. udah selama 7thn ini aku masih menyusui, mungkin selepas anak ke4 ini lepas asi (satu stengah tahun lagi) mau coba donor darah juga..

  15. hahahaha mbak Melina selalu punya cerita lucu dan segar
    Kalo saya sejak awal emang udah tau nggak bakal bisa jadi pendonor
    Sejak kecil kurang darah, sehingga harus urus diri sendiri dululah 😀

  16. Aku juga nggak bisa donor darah mba. Berat badannya kurang terus suka punya tekanan darah rendah aku. Cuma karena pandemi gitu bikin aku khawatir juga karena stok darah di PMI berkurang dan orang-orang juga jadi takut kan ya ngedonorin darahnya. Ya Allah kok aku sedih ya jadinya hiks. Semoga pandemi segera selesai biar PMI punya bnyak stok darah lagi untuk mereka yang membutuhkan

  17. Pengalaman saya pertama kali ketemu jarum suntik pas imunisasi di sekolah, malah sok berani Mbak,, lantaran waktu itu kayak main taruh2an gitu sama teman saya sesama anak SD tp dia cowok hihi… padahal dalam hati takut juga sih tp diberani2in

  18. Izin ketawa mba hahhahahahhaaaa
    itu gimana ceritanya bisa pingsan? hahhaaaaa
    Untung si mba ga gendut ya, coba kalau gendut pasti butuh perjuangan untuk bawa ke kasur. Suer aku ngakak sendiri bacanya 😀

  19. Saya sudah tes golongan darah sedari kecil. Golongan darah saya AB dengan resus faktor yang (sangat) unik. Dalam artian (sangat) jarang dimiliki oleh orang lain, khususnya perempuan. Dan yang bisa “menyumbang” darah untuk saya adalah golongan darah yang persis sama atau O dengan resus yang khusus juga.

    Awalnya kaget juga pas tau tentang perkara ini saat saya tes lagi saat dewasa. Tapi gegara keunikan ini, saya pernah menyelamatkan seorang Ibu yang sedang sakit keras. Istri teman kantor. Karena beliau kondisinya sama seperti saya. Aahh bahagia banget ternyata.

  20. Pernah tes golongan darah waktu mau daftarin pernikahan di KUA. Kalo pertama kali disunti (yang tak terlupakan ) waktu imunisasi kelas 1 SD. Nangis meraung-raung padahal ternyata enggak sakit hahhaa

  21. Aku dulu sering ditolak petugas karena ternyat darah rendah, padahal udah pede bgt mau donor. Akhrnya ditekatin klo mau donor utk ga begadang dan makan banyak

  22. Pengalaman ketemu jarum suntik dulu banget waktu masih kecil dan sering sakit gigi, maklum pemakan permen. Waktu itu takut banget, tapi setelah beberapa kali jadi terbiasa.

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.