Gejala COVID-19 Versi Saya

Sewaktu dapat kabar bahwa perusahaan tempat saya bekerja meliburkan karyawan mulai 24 Desember 2020 dan masuk kembali di 4 Januari 2021, saya setengah hepi sekaligus bingung. Mau ngapain libur selama itu?

Gimana, ya? Sembilan bulan lebih terbiasa di rumah aja, cuma pergi untuk keperluan yang penting dan buru-buru pulang, rasanya liburan panjang di depan mata tuh kelamaan. Piknik sama sekali nggak ada di dalam rencana saya saat pandemi begini.

Tapi kemudian kepala saya sibuk menyusun rencana. Sudah lama banget saya nggak bikin konten, baik berupa tulisan, suara, maupun video. Dibilang kangen ya kangen banget. Apalagi kolaborasi bareng anak-anak, wah, bisa dipuas-puasin kan, ya? Alright, liburan panjang nanti saya mau isi blogpost, podcast, dan channel Youtube. Di rumah aja, tapi bisa tetap seru!

Sayangnya, semua rencana itu ambyar karena COVID-19.

Gejalanya Terinfeksi COVID-19 Seperti Apa, Sih?

Sejak saya cerita bahwa saya dan keluarga terpapar COVID-19, selain doa dan paket #eh bertubi-tubi yang datang, saya juga diberondong dengan pertanyaan, “Gejalanya kayak gimana, sih?”

Pertanyaan yang sangat wajar karena siapapun pasti maunya sebisa mungkin menghindari virus nyebelin ini. Selain itu, supaya bisa mengantisipasi di awal kan ya, kalau mengalami kondisi serupa. Daripada jari saya keriting balas-balas pesan WA, udah deh ditumpahin aja di sini.

Tulisan ini saya beri judul “Gejala Terinfeksi COVID-19 Versi Saya” karena ini memang benar-benar versi saya – yang saya rasakan. Gejala yang dialami orang lain bisa jadi berbeda karena memang virus ini mengganggu tubuh kita lewat gejala yang nggak selalu sama. Ada yang hanya satu gejala, dua, tiga, atau kompleks seperti yang saya alami.

Lengkapnya, saya ceritain aja ya gimana sih awal mula saya akhirnya dinyatakan positif terinfeksi COVID-19 ini? Supaya teman-teman tahu perubahan gejala yang saya alami dari hari ke hari. Yes, gejala yang saya alami memang kompleks tapi nggak terjadi di waktu yang bersamaan.

Awal Mula Gejala

Semuanya berawal di hari Rabu, 23 Desember 2020. Saya terbangun di pukul tiga dini hari dengan rasa ngilu di sekujur tubuh. Sakiiit banget. Rasanya saya nggak kepengen bangun, mandi, apalagi berangkat ke kantor. Tapiii … mengingat ini adalah hari terakhir sebelum liburan panjang dan pastinya kudu mastiin semua kerjaan aman, saya berusaha keras bangun dan bersiap. 

Selesai sarapan, saya menelan sebutir paracetamol. Obat satu ini biasanya ampuh buat meredakan segala macam rasa sakit dan nyeri mulai dari sakit kepala, ngilu di persendian, sakit gigi, tapi sayangnya nggak cukup ampuh menyembuhkan sakit hati. *Oups

Minum paracetamol memang nggak bisa sembarangan. Efek ngantuknya luar biasa. Nggak papa, saya bisa tidur nyenyak di commuterline. Harapannya, begitu turun dari kereta – atau sampai di kantor, rasa ngilu tadi sudah hilang. Minimal mereda, deh. Moga-moga sih saking nyenyaknya tidur saya nggak akan kebablasan turun di stasiun lain, ya.

 

Kenyataan berbanding terbalik dengan bayangan. Setiap stasiun saya selalu terbangun. Tidur saya gelisah banget. Rasa ngilunya makin nambah. Tubuh saya rasanya sakit luar biasa sampai ke dalam. Kepala saya juga mulai pusing. Mata rasanya nyeri dan panas – berasa berair tapi kalau ngaca nggak kenapa-kenapa

Ditambah lagi, saya mulai pilek. Nyebelin banget kan pakai masker tapi ingus ngocor terus. Gimana ngelapnya, coba?

Perjalanan Stasiun Bogor – Stasiun Duren Kalibata yang rata-rata cuma sekitar 1 jam 15 menit terasa kayak lima jam! Saking nggak enaknya kondisi body.

Akhirnya, commuterline yang saya tumpangi sampai juga ke Stasiun Duren Kalibata. Perjuangan banget buat menuruni dan menaiki tangga penyeberangan bawah tanah. Kepala saya pusing. Jalan tuh kayak nggak napak gitu. Tapi saya berusaha optimis sih, andai saya jatuh, pasti ada yang nolong. Superrr pede.

Saat Gejala Bertambah di Hari yang Sama

Sampai di kantor, saya mulai kerja. Saya berharap banget yang dibawa dari rumah bisa hilang pas sampai kantor. Tapi malah rasanya makin parah. Waktu diskusi sama beberapa teman, kepala saya terasa mengawang. Antara nyambung dan nggak. Mata saya makin terasa denyut nyerinya. Panas dan seperti berair. 

Lama-lama, tenggorokan saya terasa kering dan sakit. Minum bergelas-gelas air hangat kok nggak ada perubahan. Minimal enakan gitu. Tapi nggak ada. Makin lama badan saya juga menggigilSekitar pukul sebelas, saya akhirnya mengirim pesan ke atasan kalau saya sakit. Dikasih ijin pulang cepat tapi sekalian diminta tes swab antigen. Hari gini kan, khawatir sakitnya akibat ada virus corona yang lagi jalan-jalan di dalam.

Di RS, antrian orang yang mau tes swab antigen banyak banget. Hampir semuanya ikutan tes karena mau melakukan perjalanan keluar kota (baca: jalan-jalan atau pulang kampung). Mungkin cuma saya yang mau swab antigen karena sakit begitu. Ironis memang.

Saking banyaknya orang yang mau ikutan, alat sampai habis, dong. Saya harus menunggu lagi sampai alat tes berikutnya datang. Mana kepengen buang air kecil pula. Nggak pengen nambah penyakit gara-gara nahan buang air kecil, saya bergegas lari dong waktu lihat papan penunjuk bertuliskan ‘Toilet’. Tapi saya buru-buru balik ke ruang tunggu lagi gara-gara toilet itu searah dengan papan bertuliskan ‘Ruang Jenazah’. 

Siapa yang bakal ngacir juga kayak saya gini?

Akhirnya nama saya dipanggil juga buat tes. Rasanya cuma semriwing di lubang hidung. Setelahnya saya kepengen bersin banyak-banyak. Menunggu hasil tes, saya meringkuk di sofa ruang tunggu. Ngilu di persendian nggak kunjung hilang. Rasa menggigil pun rasanya makin bertambah. Sakit kepala dan rasa nyeri dan panas di mata hilang. Tapi perpaduan ngilu dan menggigil beneran mengganggu. Rasanya badan saya seperti habis dihajar saat tawuran. Padahal belum pernah ikut tawuran juga, sih. Yah, pokoknya tersiksa banget deh. 

Saking tersiksanya, saya nggak peduli hasil tes tersebut positif atau negatif. Saya cuma mau ketemu tempat tidur dan selimut. Sampai petugas laboratorium memanggil saya, “Hasilnya positif, Mbak. Jangan panik, ya. Nanti banyak-banyak minum air putih anget.” Saya diminta langsung isolasi mandiri dan tes swab PCR untuk memastikan. 

Saya cuma ngangguk-angguk. Saya sudah nggak sabar pengen ketemu tempat tidur dan selimut. Benci banget sama rasa ngilu dan menggigil itu. 

Perubahan Gejala dari Hari ke Hari

Saya memulai isolasi mandiri di hari Kamis, 24 Desember 2020. Isolasi mandiri di luar rumah karena kondisi di rumah nggak memungkinkan. Berhubung saya pertama mengalami gejala pada 23 Desember 2020, ini saya sebut sebagai hari pertama aja, ya.

Hari ke-2

Sakit tenggorokan dan pilek mulai berkurang. Rasa nyeri dan panas di mata berangsur mereda juga. Sakit kepala masih ada tapi kalah sakitnya dari rasa ngilu dan menggigil. Malam itu saya tidur tanpa AC, di dalam sleeping bag dan tetap menggigil. Bayangin, coba! Sleeping bag itu biasa saya pakai buat tidur di gunung. Kebayang kan harusnya gimana kalau saya pakai di suhu kamar?

Oiya, sejak hari pertama, suhu tubuh saya normal, ya. Cuma berkisar antara 36,1-36,5 derajat. 

Hari ke-3

Rasa ngilu di persendian dan menggigil tiba-tiba hilang. Tanpa pakai acara mereda, loh. Tiba-tiba aja hilang. Embuh kemana. Saya nggak berniat cari tahu juga wong rasanya nggak enak. Kalau pengen tahu gimana sih rasa ngilunya? Mmm … Pernah kena tipus atau DBD? Nah, kayak gitu tuh ngilunya. 

Hari ke-4 sampai ke-7

Setiap pagi hidung saya seperti kemasukan air dalam jumlah banyak. Sakit di sisi yang berdekatan dengan mata. Rasa nyeri dan panas di mata terulang lagi. Sama seperti sebelumnya, seperti berair tapi kalau ngaca nggak. 

Hari ke-5 sampai ke-11

Saya mulai batuk kering. Awalnya intensitas rendah tapi lama-lama sering banget. Waktu saya tanya ke teman-teman nakes, jawabnya, “Batuk kering ini khasnya COVID-19 banget.”

Itu disampaikan sebelum hasil tes swab PCR saya keluar. Meskipun tetap aja mereka bilang, “Semoga negatif.” Saat itu, saya udah siap-siap. Oh, mungkin memang bakal positif. Tanda khasnya udah muncul.

Hari ke-14

Sama sekali nggak ada gejala. Batuk sebagai satu-satunya keluhan terakhir sudah pergi. Saya pede banget hasil tes swab PCR ke-2 bakalan negatif. 

Hari ke-15

Ini adalah hari tes swab PCR ke-2. Tapi napas saya mulai terasa nggak enak. Berat gitu. Saya nggak merasakan sesak napas, sih. Tapi sepertinya kalau buat menarik napas tuh belum terasa lega, belum terasa lega. Apalagi lihat antrian orang-orang yang mau tes juga dan berkerumun di sana-sini, duh rasanya napas saya malah makin nggak nyaman. Stres duluan kali, ya.

Hari ke-22

Hari ini, maksudnyaaa … Kadang kalau narik napas masih belum plong. Kadang biasa aja. Kayaknya sih ini butuh menghirup udara segar di luar sana. Enak kali nih kalau pergi ke kebun teh, air terjun, atau ke gunung. 

Hiyaaa … Alesan aja pengen keluyuran.

Merasa Sakit? Segera Sembuhkan!

Finally, selesai juga nih tulisannya. Kalau kamu mengalami satu atau lebih atau malah semua kondisi di atas, waspada ya, gaess ….

Meskipun seperti yang saya bilang di awal, gejala yang dialami setiap orang bisa jadi berbeda. Ini hasil ngobrol sama teman-teman yang pernah atau punya pengalaman dari keluarga, teman, atau saudaranya. 

Apapun keluhan kesehatan yang tengah kamu alami sekarang, buruan deh dihajar – terserah mau pakai obat medis atau herbal. Pokoknya buruan diusir. Jangan dibiarin, terus kondisi nge-drop dan akhirnya si virus kecil mungil nyebelin itu malah jadi nyamperin.

Ini berdasarkan pengalaman pribadi, sih. Kalau diingat-ingat, kondisi ngilu di persendian itu sempat saya rasakan di hari Sabtu, 19 Desember 2020 sore. Cuma ngilu, ya. Waktu itu saya langsung minum paracetamol, ketiduran berjam-jam, dan saat bangun udah nggak ngerasain ngilu itu. Besok-besoknya saya nggak menjaga tubuh lagi. Hanya minum jamu dan vitamin C aja seperti hari-hari sebelumnya. 

Kayaknya sih, semestinya saya mulai hajar pakai vitamin D dan berbagai suplemen penambah daya tahan tubuh. Virusnya mungkin asyik memata-matai di kurun waktu 20-22 Desember. Waktu saya lengah dan lagi capek, beraksi deh dia. 

Apa aja sih yang saya konsumsi selama menjadi pasien COVID-19? Tunggu ya di tulisan berikutnya. 

 

Salam,

Melina Sekarsari

0 Shares:
1 comment
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

You May Also Like