Kenangan Masa Kecil yang Malu-Maluin Tapi Justru Jadi Susah Dilupain

Aslinya, kepala saya sakit luar biasa saat sedang menuliskan ini. Sejak kemarin sore, setelah minum dua gelas jamu dingin, saya mulai bersin-bersin. Sebenarnya hubungan saya sama minuman dingin memang kurang harmonis, sih. Gampang banget dideketin pilek setelahnya. 

Tapi kemarin itu, cuaca memang bikin gerah. Melihat ada berbotol-botol jamu buatan ibu di kulkas, tergoda lah buat nuangin ke dalam gelas. Selang beberapa menit kemudian, bersin-bersin mulai datang, hidung meler, disusul dengan sakit kepala. 

Duh, kayaknya besok-besok memang nggak usah minum minuman dingin, deh. Tapi tapi, es krim kan dingin juga, ya. Saya baik-baik aja loh kalau menikmati es krim. Aih, jadi kepengen es kriiim … xixixi

Untuk meredam sakit kepala dan rasa menyesak di dada karena kabar duka beruntun dari keluarga besar dan sahabat di dunia nyata maupun dunia maya karena covid-19, sesekali mau menulis kisah yang sedikit menghibur. 

Mungkin teman-teman sekalian juga bosan baca pengalaman saya waktu terinfeksi covid-19 akhir tahun lalu. Ya kan, ya kaaan?

Cerita soal masa kanak-kanak aja, yuk. Masa kanak-kanak saya nggak bisa dibilang indah banget. Tapi ada kenangan lucu sekaligus malu-maluin yang nggak bakal bisa saya lupain.

Awas, Ada Penculik!

Waktu kecil, saya tuh nggak cantik tapi lucu nggemesin karena pipinya bulat tembem. Rambut panjang saya suka berkibar kesana kemari kalau lagi jalan. Soalnya kepala sengaja saya goyangin ke kanan dan ke kiri. Niat banget cari perhatian produser, wkwkwk

Ibu saya bilang kalau ketemu orang di jalan kudu hati-hati. Banyak penculik, katanya. Waktu saya tanya penculik itu kayak apa, beliau bilang kalau penculik itu biasanya pakai topi, pakai kacamata, dan bawa tas besar.

Sampai suatu hari sepulang sekolah, saya ketemu beneran sama si penculik ini. Kejadiannya waktu saya kelas 1 SD. Waktu itu saya yakin banget, penculik ini udah lama mengincar saya.

Tahu dari mana?

Soalnya dia tahu nama saya. Bisa jadi saya udah dimata-matain dari jauh-jauh hari, kan?

 

Penampilan orang itu mirip plek ketiplek sama ciri-ciri yang disebutin ibu. Pakai topi, kacamata, dan membawa tas besar. Waduh, badan saya yang bulat pendek bakal dimasukkin kesitu, dijual, dan artinya saya nggak akan pernah pulang. 

Nggak usah mikir panjang. Lariii! 

Tinggal di mess di dalam pabrik, jangan harap saya bisa segera ketemu ibu. Dari gerbang depan ke dalam jauhnya minta ampun. Bocah kecil, kakinya pendek, duh susah deh sampai ke dalam bangunan.

Entah kenapa, saya terpikir buat memutar jalan lain, masuk lewat jendela. Saya pikir, orang itu pasti udah mengira saya bakal masuk lewat pintu. Jadi, saya harus lewat jalan lain, dong.

Ibu yang lihat saya masuk lewat jendela, pastinya kaget. “Ngapain lompat lewat jendela?”

“Ada penculik. Ada orang yang mau nyulik aku.” Saya bercerita dengan napas ngos-ngosan. 

Nggak lama, ada suara pintu diketuk dari luar. Saya sembunyi di belakang badan ibu. Begitu pintu dibuka, nongol deh penculik tadi. Dia ketawa-ketawa sambil bilang, “Tuh kan bener firasatku. Itu tadi anakmu. Kupanggil-panggil malah lari.”

Saya cuma bengong. Ternyata ‘penculik’ itu adalah sepupunya ibu. Ya mana saya tahu, wong baru kali itu ketemu. Besoknya, setiap kali ketemu, saya selalu diledekin, “Sini, Pakdhe culik, ya.”

Pakdhe saya sudah lama berpulang. Putra sulung beliau, dua minggu lalu berpulang juga karena covid-19. Semoga Tuhan memberikan tempat terbaik untuk kakak sepupu saya ini.

Anggur Hijau yang Memukau

Keluarga kami bukan orang kaya. Menikmati anggur hijau semasa kecil itu sesuatu yang mewah. Belum tentu bisa makan sebulan sekali, terutama anggur hijau, sih. 

Kejadian ini waktu saya kelas 4 SD. Sore itu, saya yang memang biasa jalan-jalan dan nongkrong di atas genteng, mendapati ada tanaman anggur menjalar milik tetangga sebelah. Buahnya banyak dan ranum. Menggoda banget buat dipetik.

Sambil cekikikan sama teman-teman lain yang juga nongkrong di genteng rumahnya di seberang rumah, tangan saya iseng memetik sebuah.

Sekali coba, maniiis banget. Saking manisnya, jari jadi ketagihan metik lagi dan lagi. Sampai adzan Maghrib berkumandang. Waktunya turun, ambil wudhu, sholat, lalu pergi mengaji. Sebelum dijemput sama guru ngaji kami yang memang suka menjemput murid-murid yang telat datang ke TPA (Taman Pendidikan Al Qur’an).

Esok harinya, ibu saya bilang kalau tante mengeluhkan tentang tanaman anggurnya yang rusak dan buahnya pada hilang. Ibu saya cerita sambil ngedumel sendiri tentang betapa nakalnya anak-anak lelaki teman-teman main saya itu. 

Saya ngikik dalam hati. Tapi besok-besoknya akhirnya ngaku juga.

“Ibu tahu, nggak? Yang ngambilin anggur punya si Tante bukan anak-anak cowok, tahu.”

“Hah? Terus siapa?” tanya Ibu.

“Akuuu … Hahaha!”

Ibu saya ngomel tapi marahnya pelan-pelan, nggak sekenceng biasanya. Mungkin malu kalau sampai tante sebelah rumah dengar. Udah nuduh anak orang, nggak tahunya anaknya sendiri pelakunya.

Tapi itu pertama dan terakhir kok saya metikin anggur punya tante sebelah. Besok-besoknya main di atas genteng, tanaman anggurnya udah nggak ada soalnya. Kayaknya diselamatkan sama tante di suatu tempat, hahaha

Yuk Syuting Yuk ...

Teman-teman suka bilang, “Eh, lo suka ngendors produk gitu, ya? Keren ih, kayak artis.”

Saya nyengir. Nggak tahu aja mereka urusan endorsement, saya dan artis bedanya bagaikan bumi dan langit, wkwkwk

Tapi ternyata, jiwa selebriti saya tuh udah mengalir sejak kecil, loh. Waktu itu, saya kelas 6 SD. Waktu keluar dari kamar mandi, teman-teman saya lari-larian kesana kemari. Bukan lagi main kejar-kejaran ya, tapi lari-larian panik gitu.

“Ada apa, sih?” tanya saya.

“Lariii … Kabuuur … Ada syuting!” teriak mereka.

Appaaah? Syuting? Mata saya langsung menyisir setiap sudut. Kamera mana kamera? Pabrik sebelah rumah semasa di Semarang sering dijadikan tempat syuting film. Saya masih ingat lah kayak gimana bentuk kameranya.

Kaki saya mendekat dong ke arah kelas. Biar diajak syuting duluan, xixixi

Begitu sampai pintu, saya dibawa sama guru ke sebuah meja. Ada orang-orang berseragam di sana.

“Yang lain malah lari. Ini aja yang disuntik duluan.”

Hah? Suntik? Bukannya syuting?

Jadilah hari itu saya disuntik cacar. Waktu kemarin disuntik vaksin covid-19 di kantor, saya senyum-senyum sendiri gara-gara inget ini, wkwkwk

Puasa Beneran, Kok ...

Saya lahir dengan agama Islam tapi sebenarnya orangtua saya sendiri nggak pernah ngajarin agama. Lah wong, ilmu agama mereka pun dangkal. Sholat dan puasa kadang iya, kadang nggak. Boro-boro kepikiran beribadah haji ke tanah suci. 

Waktu pindah ke Tangerang, selisih dua rumah dari rumah kami, adalah rumah sesepuh di lingkungan itu yang  dijadikan sebagai TPA (Taman Pendidikan Al Qur’an). Dari pasangan suami istri ini lah saya, ibu, dan kakak-kakak belajar membaca Al Qur’an dan ilmu agama.

Di suatu Ramadhan, kami belajar berpuasa bareng. Ya ampun, kelas 4 SD baru belajar puasa. Nggak pernah puasa, latihan puasa tuh rasanya beraaat banget. 

Malam harinya seusai sholat Tarawih, guru ngaji tanya ke kami semua, “Siapa yang hari ini puasa?”

Ramai-ramai angkat tangan dong kami semua. Tiba-tiba ada yang nyeletuk, “Bohong!”

“Ih nggak percaya. Aku beneran puasa, kok.” Saya membela diri, dong.

“Tadi sore kamu makan, kan?”

“Enggak!” Saya mau bilang iya tapi kayak ada yang menahan gitu

“Iya, makan. Kedengeran suara piring sama sendoknya. Aku kan lagi main di genteng di atas rumah kamu.”

Maluuu banget rasanya. Tapi saya nggak salah dong, wong ibu saya yang ngajarin,  “Puasa Lohor (Dzuhur) aja dulu kalau nggak kuat. Nanti kalau udah bisa, besoknya puasa Asar.”

Tuh, kata siapa orangtua selalu benar? Buktinya ibu saya nggak, wkwkwk

******

Kadang ya, mengingat cerita yang lucu-lucu bisa sedikit menghibur meskipun nggak bakalan bisa melenyapkan pandemi begitu aja. Tapi paling nggak, ada sesuatu yang masih bisa bikin kita senyum, nyengir, atau malah ketawa.

Cerita-cerita di atas berulangkali saya ceritain juga ke anak-anak. Mereka nggak pernah bosan. Malah suka diceritain lagi, dan lagi. Kayaknya senang banget gitu lihat mamanya mengalami kejadian kocak yang malu-maluin, wkwkwk

Gimana sama kamu sendiri? Coba yuk, diingat-ingat lagi, cerita masa kecil apa yang masih kamu ingat saking lucunya.

Share di sini ya … 

 

Salam,

Melina Sekarsari

0 Shares:
47 comments
  1. Ngakak pas cerita bagian syuting. Ternyata suntik. Hahaha. Salah yang ngomong, atau salah yang dengar yaaa? wkwk. Duh kalau cerita kenangan masa kecil, saya juga punya yang lucu-lucu. Kalau diingat lagi, suka ketawa sendiri. Baca ceritamu ini, auto ingat banyak hal di masa kecil yang malu-maluin.

  2. Wkwkwk, kalo lihat memori jadul tuh rasanya hepiii hepiii tapi juga berasa ‘yaelaahh, masak aku dulu kayak gini siik’
    Aselik, mengingat masa lampau tuh bs nge-boost imun banget mba
    makasii ceritanyaa yaa.
    Ngikik mulu aku dr tadi 😀

    1. Saya pengingat kenangan yang baik sih, Ambu. Yang lucu, seram, bikin bahagia, inget semua, hahaha …

      Hayuk, Ambu … Biar seru. Pengen tahu juga nih cerita masa kecilnya Ambu.

  3. Duh, saya paling ketawa pas baca yang pakdhe nya mbak dikira penculik, wkwkw. Memang jaman kita kecil suka diwanti wanti kalau ada orang ga dikenal jangan mau deket2, lah kok ini saudara sendiri, hehehe

  4. hahaha… lumayan dapat hiburan nih pagi hari ini. Jadi syuntik ya, bukan syuting.

    Soal penculik yang pakai topi, kacamata hitam dan bawa tas besar, itu juga yang tertanam di benak saya saat kecil. Tapi untungnya aman, nggak pernah ketemu

  5. Kenangan masa kecil ya? ya ampyun yang masih kuingat saat seringnya ngaji setiap sore dan waktu shubuh. Seru, kadang harus kejer2an dengan waktu dimana harus berangkat sekolah.

    kenangan masa kecil memang selalu membekas di sanubari, tidak akan mudah terhapus oleh waktu.

  6. Pipis di celana pas di sekolah. Wkwkwkwk. Saya pernah iniiii pas SD. Sampai sekarang pun masih keingat. Waktu itu saya padahal udah kelas 2 SD. Aduuuh malu banget. Gara-gara nahan pipis dan WC sekolah penuh banget. Akhirnya dijemput ibu pulang deh.

  7. Ya ampuuun Saya asli terpingkal-pinkal yang awas Ada syutiing itu kak wkwkwkw. Zaman dulu kalau pas Ada suntik gini Ada saja yang berhasil kabur ya lompat pagar lah dll. Mbak keren oh malah duluan Maju wkwkw

  8. wkwkwk yang cerita mengenai penculik itu aku juga ngalamin. Kalau Mbak Melina pernah tahu mobil Jeep gede, pasti dipikiranku itu mobil penculik yang suka bawa anak-anak. ya ampun, sampai pernah ngumpet berjam-jam gegara ngelihat tuh mobil :v

  9. hihi..kenangan masa kecil memang selalu menyenangkan ya mba.. lepas bebas tanps beban gitu..hehe.. terima kasih sharing cerita2 masa kecilnya mba..

  10. Hahahhaha aku baca bagian penculik dan vaksin cacar yang super lucu banget, sampai ngakak dong aku bacanya 🤣🤣

    Semoga pandemi segera berlalu…

  11. Kenangan masa kecil selalu bikin senyum-senyum sendiri ya, emang bikin hati ini hangat. Namun, kalau udah pernah bikin kesalahan malunya ampun kalau dingat-ingat heheh

  12. Aku terpana, mb Mel mainnya di atas genteng. Lucu-lucu kalau diingat sekarang ya kejadian masa lalu.
    Yang dinget lucunya aja deh, biar seneng. Jangan pas malunya…hehe…

  13. Masa kecil memang masa yang paling indah ya mbak. Semua orang pasti memiliki pengalaman lucu di waktu kecil. Saya juga pernah punya pengalaman di ciun sama orang stres waktu ikut ibu ke pasar. Lupa umur berapa waktu itu, yang jelas masih kecil banget. Kalau diingat jadi ketawa sendiri dan suka diledekin.

  14. Wihihi ada beberapa bagian yang aku ikutan ngekek. Termasuk pas suntik kok jadi syuting to mba Mel> Hehehe, kebayang waktu itu dirimu jadi sasaran empuk tukang suntiknya. BTW aku juga waktu kecil suka dicekokin mamak kalau nggak boleh main sendirian d luar rumah. Katanya banyak penculik anak pake sepeda bunyinya kincring-kincring gitu. Dan sampe sekarang kalau dengan tukang sate pake suara cring cring aku langsung halu dan takut hahahaaha… dasar akuuu

  15. Cerita penculik lucu banget ya mbak, tapi sepertinya hampir tiap orang tua suka cerita begituan deh sama anaknya agar anak lebih waspada sama orang asing yg tidak dikenal, bukan apa aku juga dulu pernah orang tua ingatkan soal penculik anak dan sekarang saya pun buat gitu buat anak, biar lebih waspada aja dan gak mudah percaya orang asing

  16. Hihii…masa kanak-kanak itu selalu indah untuk dikenang yaah..
    Aku juga ernah ngalamin puasa tapi diem-diem minum. Terus Ibuku gak pernah sekalipun nodong pake kalimat “Kamu mokel yaa…?”

    MashaAllah~
    Tapi aku yakin Ibuku tau…air di kulkas berkurang banyak.
    Heuheuu~

  17. Astaga. Gokil banget ceritanya. Apalagi untuk urusan penculik yang nggak lain adalah pakdhenya. Berasa nonton sinetron. Hahaha…

    Apalagi suntik cacar. Jauh amat antara suntik dan syuting.

    Gokil… Hahaha

  18. Kenangan masa kecil, dulu paling seneng pulang sekolahnya cepet biar bisa main di sungai sama teman-teman, kalau musim libur suka main dakon, kartu, lari2an di lapangan 🤭

  19. Masa kanak-kanak adalah masa yang paling indah sekaligus kadang memalukan. Sayapun punya kenangan lucu sekaligus memalukan. Main hujan-hujan dan hanya pakai celana dalam saja, terus diejekin sama anak laki-laki. Malunya tidak ketulungan.

  20. Lucu banget mba koq suntik dibilang syuting sih jadinya yang narsis auto penasaran kan ya wkwk, kalau cerita culik hampir sama nih karena dulu suka nonton film barat gitu suka parno sama orang asing jadinya klo liat orang baru dikenal jadi pengen kabur aja saya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

You May Also Like